Thursday, March 18, 2010

Jalan ke Medan Pertempuran


الطريق إلي أرض المعركة
Jalan ke Medan Pertempuran

Berdasarkan kata-kata seorang Sheikh, Mantan Komander Mujahidin dari semenanjung Arab

Al-Hafith Yusuf ibn Salih Al-‘Uyayri

Segala puji bagi Allah, Tuhan segala Alam, Yang berfirman dalam kitab-Nya:

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan)”1 [Al-Ankabut 29:69]

Dan selawat keatas junjungan besar Rasul-Nya, Muhammad ibn ‘Abdillah, Pemimpin kepada generasi pertama dan terakhir – Komander Al-Ghurr Al-Muhajjalin(Mereka yang dahi dan anggota badan bersinar dengan cahaya dari kesan Wudhu), dan kepada keluarga dan semua para sahabat Baginda.

Wa Ba'd:

Sesungguhnya, ramai Muslimin pada saat ini benar-benar menyedari bahawa Jihad telah menjadi Fardh 'Ayn [wajib pada setiap individu] keatas Umat ini, untuk menangkis serangan Perang Salib terhadap tanah-tanah kaum Muslimin. Dan kaum Muslimin juga sedar sepenuhnya bahawa para Mujahidin – tidak, bahkan Umat Islam - adalah perlunya akan orang-orang benar yang akan berjuang untuk Dīn ini, juga untuk darah dan kehormatan Muslimin.

Tapi ah! Majoriti Muslimin yang mempunyai kesedaran ini tidak menterjemahkan ia menjadi suatu tindakan, dimana mereka sepatutnya bergabung (dengan At-Taifah Mansoorah) di bumi pertempuran. Sebaliknya, mereka mensiakan diri-sendiri dan hilang apabila disoal seperti:

“Di manakah jalan ke medan Jihad? Bagaimanakah cara untuk kita sampai ke bumi pertempuran?”

Maka dengan sedihnya, tindak balas kepada soalan tersebut yang didapati daripada pemuda umat ini, bukanlah tindak balas di mana mereka mula mencari jalan itu secara ikhlas dengan mencari cara-cara dan hubungannya - tetapi sebaliknya, mereka menjawab dengan duduk berdiam diri, dan dengan tidak mencari cara-cara dan hubungannya, dan mereka menipu diri mereka sendiri dengan memikirkan hal ini akan menjadi alasan yang akan diterima ketika mereka berdiri di hadapan Allah.

Jadi di sini aku akan membincangkan mengenai jalan ke medan Jihad, dan bagaimana Umat Islam boleh mencapai hal itu, dan apa erti "Jalan ke medan Jihad".

Kamu sekarang harus tahu bahawa hari ini, Jihad dianggap sebagai "keganasan yang kejam" yang menghalang orang-orang Yahudi dan Tentera Salib dari tidur lena; ia adalah "rasaksa " yang mengancam seluruh dunia dan "tamadun seperti mana kita kenal", dan "keamanan dan kestabilan” – sebagaimana Tentera Salib suka berkata. Dan ini memang pandangan seluruh dunia terhadap Jihad. Dengan demikian, seorang Muslim tidak boleh beranggapan bahawa ia boleh mencapai medan Jihad dengan mudah dan tenang. Tidak sekali, tetapi – tahulah dengan pasti bahawa ia diselubungi dengan bahaya, bencana, dan risiko yang kamu perlu terjun kedalam, jika memang kamu ingin mencapai matlamat kamu - iaitu medan Jihad.

Janganlah sesiapa pun dari kaum Muslimin beranggapan bahawa pada hari ini, musuh kamu akan menghadiahkan mawar, bunga, dan kewangian untuk kamu dalam perjalanan ke medan jihad, dan akan berkata kepada kamu, "Ayuh! Datanglah kepada keredhaan Allah! Datanglah ke Syurga” Sesungguhnya, sesiapa mengangap musuhnya seperti itu, maka dia adalah seorang yang bodoh, yang tidak dapat melihat sifat musuhnya, dan juga tidak menyedari realiti musuhnya, dimana telah disebutkan dalam Kitab Allah (Yang Maha Suci dan Maha Agung), ketika Dia berfirman:

وَلا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّى يَرُدُّوكُمْ عَنْ دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا

Jika mereka mampu, mereka tidak akan berhenti memerangi kamu sehingga kamu berpaling daripada agama kamu.” [Al-Baqarah 2:217]

Dan itu adalah fakta yang diketahui sejak zaman munculnya Islam, bahawa orang-orang kafir bekerja keras siang dan malam, untuk menghalang dan mencegah para Mu'minin daripada memenuhi kewajibannya, daripada Jihad; namun sesungguhnya ini bukan suatu alasan.

Dan perjuangan serta kesusahan orang-orang kafir untuk menghalang dari Jalan Allah, bukanlah sesuatu yang akan menahan orang-orang yang begitu besar azamnya untuk mendapat keredhaan Tuhan mereka – merindukan untuk membuktikan cinta yang tulus kepada Tuhan mereka di medan Jihad.

Sebaliknya, ini hanya merupakan gambaran dari realiti keadaan dimana seorang Muslim harus tetapkan dalam fikiranya ketika hendak keluar menuju jalan Jalan.

Dan biarkan semua orang yang telah mempersiapkan dirinya untuk pergi berJihad (namun belum berangkat lagi), bahawa selepas selesai “persiapan” bukanlah sebuah alasan dalam dan daripada dirinya sendiri yang akan diterima di hadapan Allah. Memang benar bahawa persiapan yang betul (dan latihan yang betul) untuk Jihad menyangkal Nifaq daripada kamu (misalnya kamu bukan sorang munafik jika kamu telah benar-benar persiapkan diri secara fizikal, mental, dalam hal Taqwa, dan dalam pengunaan senjata dan apa sahaja yang diperlukan pada zaman sekarang untuk memenuhi keperluan Jihad). Sebaliknya, alasan betul dan diteriima untuk tidak berJihad melampaui persiapan yang mencukupi (seperti orang cacat yang membuatnya tidak mungkin atau hampir mustahil untuk melawan atau membantu dalam pertempuran, dll).

Jadi biakanlah Pemuda umat ini tahu: bahawasanya mereka yang jujur dan ikhlas yang telah mendahului kamu (ke bumi Jihad), sesungguhnya mereka telah pun membuat persiapan yang serius dan menghabiskan dan mengorbankan semaksimum yang mungkin dari keupayaan mereka – dan kemudian mereka memasuki bumi jihad...tapi selepas apa? Mereka masuk hanya selepas mereka menghabiskan kesemuanya, selepas mereka telah melalui tahap-tahap ketakutan dan kecemasan, dan selepas mereka diusir, dan dengan banyak kesusahan... Tetapi mereka benar-benar ikhlas kepada Allah, sehingga dengan demikian mereka berjaya mencapai tempat tujuan mereka.

Dan sebab inilah Allah telah berfirman yang 'jalan' kepada Jihad, juga merupakan Jihad. Kerana itulah Allah telah menetapkan ganjaran yang begitu besar dan banyak ke atasnya, dan Dia menghitung meraka yang meninggalkan untuk pergi berJihad, sebagai 'Mujahid' bahkan sebelum ia mencapai Medan Jihad – dan jika dia meninggal di jalan itu, dia meninggal sebagai seorang Shahid. Semua kebaikan dan ganjaran ini telah menjadi sebagai ransangan kepada pemuda Umat ini untuk menyertai Jihad. Dan seorang Mujahid – apakah yang beliau ingin dari Jihadnya? Sesungguhnya dia inginkan satu diantara dua hal terbaik– baik kemengan, atau Shahid. Dan jika dia mencapai salah satu diantanya, maka dia telah berjaya. Dan disebabkan inilah, Allah (Yang Maha Pemurah) dan Rasul-Nya (SAW) telah menjelaskan bahawa mereka yang keluar untuk pergi berJihad, maka sesungguhnya mereka akan mencapai salah satu daripada dua hal tebaik...

Allah (SWT) berfirman:

وَمَنْ يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الأرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً وَمَنْ يَخْرُجْ مِنْ بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya dia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian dia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” [An-Nisa’ 4:100]

Jadi Allah telah menjelaskan dalam ayat ini, bahawa sesiapa yang keluar untuk menyertai jihad, maka sesungguhnya dia akan dapat mencari banyak tempat tinggal untuk melarikan diri, dan menjumpai banyak rezeki. Dan jika maut datang kepadanya – maka pahala keatasnya adalah kewajipan Yang Maha Pemurah(Al-Karim), Dia yang tidak akan membalasnya dengan sesuatu yang kurang daipada Taman Syurga.

Dan Allah juga berfirman:

وَالَّذِينَ هَاجَرُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ ثُمَّ قُتِلُوا أَوْ مَاتُوا لَيَرْزُقَنَّهُمُ اللَّهُ رِزْقًا حَسَنًا وَإِنَّ اللَّهَ لَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

Dan orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah, kemudian mereka terbunuh atau mati, sudah tentu Allah akan mengurniakan kepada mereka limpah kurnia yang baik dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik pemberi limpah kurnia. “[Al-Hajj 22:58]

Jadi Allah telah menerangkan dalam ayat ini, bahawa sesiapa yang keluar untuk pergi berJihad, dan kemudian dibunuh (dalam perjalanan) atau mati –dalam kedua-dua situasi ini, Allah telah berjanji kepadanya limpah kurnia yang indah (di dalam Syurga).

Dan Dia (Maha Tinggi) juga berfirman:

وَالَّذِينَ هَاجَرُوا فِي اللَّهِ مِنْ بَعْدِ مَا ظُلِمُوا لَنُبَوِّئَنَّهُمْ فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَلأجْرُ الآخِرَةِ أَكْبَرُ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ

“Dan orang-orang yang berhijrah kerana Allah, sesudah mereka dianiaya (ditindas oleh musuh-musuh Islam), Kami akan menempatkan mereka di dunia ini pada tempatnya yang baik dan sesungguhnya pahala (amal mereka yang baik itu) lebih besar di akhirat kelak, kalaulah mereka mengetahui. “[An-Nahl 16: 41]

Dan Allah telah menjelaskan dalam ayat ini juga, bahawa Dia akan menyediakan rezeki kepada para Mujahid, dan Dia akan mengurniakan kepadanya limpah kurnia yang baik - dan ini bukanlah satu-satu ganjaranya, kerana ganjaran di akhirat adalah lebih besar, bahkan peruntukan yang sebegitu tidak dikurniakan untuk beliau di dunia ini, disebabkan kebijaksanaan yang hanya Allah (Yang Maha Agung) mengetahui.

Dan dalam Sunnah, Rasulullah (SAW) telah menghuraikan hal ini dalam istilah yang paling jelas, dan kata-kata yang paling indah; dan Baginda menunjukkan kepada orang-orang, kemungkinan hasil tersebut, supaya jiwa-jiwa akan teransang untuk keluar berJihad. Jadi baginda berkata, mengikut riwayat Abu Malik Al-Ashari (ra), yang dia kata dia dengar Rasulullah berkata:

“Barangsiapa pergi menuju ke Jalan Allah, kemudian beliau mati atau dibunuh, atau kuda atau untanya patahkan leher beliau (kerana jatuh daripadanya), atau digigit reptilia, atau mati di tempat tidurnya (semasa di jalan Allah), atau dalam cara lain ditakdirkan oleh Allah - maka sesungguhnya beliau seorang syahid, dan sesungguhnya Syurga adalah untuknya.”6

Dan ini juga disokong dengan apa yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, dari ‘Abdullah ibn ‘Utayk (ra), yang mengatakan dia dengar Rasulullah berkata:

Barangsiapa keluar dari rumahnya, untuk berJihad di Jalan Allah,” kemudian ketika dia bergabung ketiga-tiga jarinya, yang tengah, telunjuk, dan ibu, baginda berkata, “dan sesiapa dari para Mujahidun jatuh dari haiwanya, dan meninggal - maka pahala untuknya adalah kewajipan Allah; atau jika suatu binatang mengigitnya, dan beliau meninggal - maka pahala untuknya adalah kewajipan Allah; atau meniggal di temppat tidurnya (ketika di jalan Allah) - maka pahala untuknya adalah kewajipan Allah,”7

Dan jika pun ada kelemahan dalam Ahadith ini, hal ini disokong dalam ayat-ayat yang sebelumnya, dan ia tidak saling bercanggah.

Dan Imam Al-Bukhari mengerti hal ini, ketika beliau menamakan sebuah bab tentang hal ini di dalam kitab “Sahih”-nya bertajuk:

Bab: Kebaikan keatas sesiapa yang jatuh ketika di Jalan Allah, kemudian Meninggal, maka dia adalah di kalangan Mereka; dan firman Allah: “dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian dia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
Tetap: bermaksud, wajib.

Ibn Hajar menghuraikan:

maka dia adalah di kalangan mereka.” bermaksud, dia adalah di kalangan para Mujahidin.

Firman Allah : “kemudian dia mati” - Ini adalah secara umum, temasuk dibunuh, atau jatuh dari seekor haiwan yang ditunggang, dan sepertinya. Dan eloklah jika dinyatakan sebab ayat ini diturunkan. At-Tabari meriwayatkan daripada Sa'id ibn Jubayr dan As-Suddi, dan yang lain – bahawa ayat ini diturunkan mengenai seorang pemuda Muslim yang menetap di Mekkah. Jadi apbila beliau mendengar firman Allah:

أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةً فَتُهَاجِرُوا فِيهَا

Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?”9 [An-Nisa’ 4:97]

Maka beliau berkata kepada keluarganya semasa sedang sakit, “bawa aku keluar (dan tunjukkan kepada aku) ke arah Madinah.” Jadi mereka membawa beliau keluar (dan tunjukkan arah itu), dan beliau meninggal dalam perjalanan ke situ. Kemudian ayat ini diturankan. Dan namanya Dhamurah, menurut pendapat yang benar, dan aku telah menjelaskan hal ini di dalam buku tentang para Sahabat [merujuk kepada Al-Isabab]

Kenyataan Al-Bukhari: “Tetap: bermaksud, wajib “ – yang bererti, kenyataan Allah, “maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah.” Yang bererti, pahala itu wajib diberikan. Itulah akhir kata-kata Ibn Hajar, secara ringkas.

Jadi, jika inilah ganjaran Jalan ke medan Jihad – Lalu bagaimana pula dengan ganjaran Jihad itu sendiri! Dan Allah tidak memberi semacam janji berkenaan ganjaran tersebut untuk Jalan ke medan Jihad – kecuali kerana Dia mengetahui yang jalan ke medan Jihad penuh dengan kesulitan, kerana dua hal:

Pertama: kerana ia merupakan kesulitan pertama yang akan dihadapi oleh Mujahid selepas beliau berangkat meninggalkan keluarga dan harta, dan jiwanya masih belum lagi bersedia untuk segala kesulitan dalam Jihad.

Kedua: kerana musuh yang mencatas dan menghalang Muslimin dari Jalan ke medan Jihad, adalah lebih mudah bagi mereka(i.e musuh islam) daripada membunuh para Mujahidin setelah para Mujahidin berjaya mengambil segala langkah berhati-hati dan mengangkat senjata.

Untuk mengasah azam-azam, dan untuk medorong jiwa-jiwa –Allah telah menepatkan kebaikan yang sangat besar hanya pada Jalan menuju ke Medan Jihad, dan telah menjamin ganjaran untuk pada Mujahidin, dengan jaminan yang tiada tempat untuk apa saja keraguan. Seperti yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah (r.a.), bahawa beliau mendengar Rasulullah berkata:

“Allah telah menjamin orang yang keluar ke Jalan-Nya: Barangsiapa yang tidak keluar kecuali untuk Jihad pada Jalan-Ku, daripada Iman-nya kepada-Ku dan mengiakan kebenaran Rasul-Ku – maka dia dijamin bahawa samada Aku akan memasukkan dia ke dalam Syurga, atau Aku akan membawa dia pulang ke rumahnya tempat dia mulakan perjalanan, dengan ganjaran atau (dia punya bahagian dari) harta rampasan perang”10

Jadi janji yang ditekankan Allah ini untuk orang-orang yang pergi keluar ke jalan-Nya – ini jelas membuktikan bahawa pergi ke Jihad, ia sahaja sudah membebankan jiwa, dan ia dikepung dari semua sudut dengan risiko dan bahaya. Dan itulah sebabnya Allah telah menjadikan semua ini tidak penting dan remeh, membandingkannya dengan ganjaran yang sangat besar yang akan diperolehi.11

Dan berdasarkan semua ini, Wahai hamba Allah! Jika benar kamu memang salah satu daripada mereka yang mempersiapkan diri untuk Jihad: Lalu berhati-hatilah supaya jangan kamu berhenti hanya selepas persiapan itu. Kerana sesungguhnya, ini tidak akan diterima sebagai alasan kamu di depan Allah kelak untuk tidak pergi ke Jihad, asalkan kamu mampu untuk pergi; kamu tidak mempunyai apa-apa alasan, asalkan kamu mampu untuk membuat walaupun hanya satu cubaan untuk pergi.

Jadi berusahalah sedaya-upaya, dan bergeraklah menuju Jalan ke Jihad. Mereka yang telah sampai (ke medan) Jihad – mereka bukanlah manusia “supernatural”(luar biasa/ajaib); tetapi, manusia biasa, kaum Muslimin. Mereka hanya cuba seikhlas mungkin untuk sampai ke medan itu, dan Allah telah memberi bantuan kepada mereka – hanya selepas mereka sakit pada mata dan telinga dalam mencari Jalan ini – jadi mereka sampai ke medan Jihad.

Dan berapa banyaknya Jalan-Jalan ke Jihad! Di sini Afghanistan, bersempadan dengan Pakistan, Iran, Uzbekistan,Tajikistan, Turkemistan, dan Cina...Dan juga Shishan, ia bersempadan dengan Georgia, Dagestan, Ingushia, dan Russia...Dan Filistin, bersempadan dengan Egypt, Jordan, Lebanon, dan Syria...Dan Kashmir, bersempadan dengan Pakistan dan India...Dan Indonesia, dikelilingi laut dari semua sudut...Dan Eritrea, bersempadan dengan Sudan, Ethiopia, dan Laut Merah...Dan tengoklah pada Filipin, Macedonia, dan banyak lagi medan Jihad (Iraq, Tanah Arab, dll) – kesemua daripada mereka mempunyai banyak jalan untuk dicapai; ia adalah sangat mustahil bagi hamba Allah yang ikhlas untuk terlepas dari jalan-jalan ke Jihad ini. Jadi fikirlah secara mendalam tentang hal-hal ini, dan kamu akan sampai ke destinasi kamu dengan izin Allah.

Dan umat kita ini adalah sebuah umat berjuta-juta orang. Jika hanya satu juta(1,000,000) Muslimin berusaha untuk tiba di medan Jihad, lalu 100,000 daripada mereka sudah tentu tiba – dan mereka sudah mencukupi bagi para Mujahidin untuk berterusan di medan Jihad.

Tetapi umat ini, secara keseluruhan, kesemua orang telah berpaling dari Jihad, dan mereka semua mengunakan alasan bahawa cara-cara untuk pergi Jihad telah ditutup dan disekat. Tetapi Allah (Yang Maha Tinggi ) telah mencatas kita daripada mengunakan mana-mana alsan ini, apabila Dia telah menjadikan mereka yang mati ketika berusaha untuk ke medan Jihad, atau mati di jalan perjalanan, seorang Shahid. Tapi masalahnya kita masih mencari alasan lain, untuk menunda-nunda dan kekal di belakang.

Kita meminta Allah untuk tidak membuat kita tergolong dari golongan itu yang Dia telah berfirman:

وَلَوْ أَرَادُوا الْخُرُوجَ لأعَدُّوا لَهُ عُدَّةً وَلَكِنْ كَرِهَ اللَّهُ انْبِعَاثَهُمْ فَثَبَّطَهُمْ وَقِيلَ اقْعُدُوا مَعَ الْقَاعِدِينَ

“Dan kalaulah mereka mahu keluar (untuk turut berperang), tentulah mereka menyediakan persiapan untuknya; tetapi Allah tidak suka pemergian mereka, lalu dilemahkanNya semangat mereka dan dikatakan (oleh Syaitan): Tinggallah kamu bersama-sama orang-orang yang tinggal.” [At-Tawbah 9:46]

Dan sekali lagi kita meminta dari Allah untuk tidak menjadikan kita daripada golongan yang Dia telah sebut:

لَوْ كَانَ عَرَضًا قَرِيبًا وَسَفَرًا قَاصِدًا لاتَّبَعُوكَ وَلَكِنْ بَعُدَتْ عَلَيْهِمُ الشُّقَّةُ وَسَيَحْلِفُونَ بِاللَّهِ لَوِ اسْتَطَعْنَا لَخَرَجْنَا مَعَكُمْ يُهْلِكُونَ أَنْفُسَهُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ

“Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka (wahai Muhammad) sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafik itu) akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu jauh bagi mereka dan mereka akan bersumpah dengan nama Allah dengan berkata: Kalau kami sanggup, tentulah kami akan pergi bersama kamu. (Dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang Allah mengetahui bahawa sesungguhnya mereka itu orang-orang yang berdusta (tentang tidak sanggupnya mengikutmu).”[At-Tawbah 9:42]

Tapi letakkan kepercayaan kamu, wahai adik beradikku, pada Allah...Jika kamu benar pada Allah dalam perjuangan kamu dan pencarian kamu jalan-jalan ke medan Jihad, maka sesungguhnya, Allah akan Jujur pada kamu, dan Dia telah menjamin bahawa kamu akan tiba di tempat tujuan kamu, ketika Dia berkata:

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

“Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya” [Al-‘Ankabut 29 : 69]


Footnote
1. Al-‘Ankabut 29:69
2. Al-Baqarah 2:217
3. An-Nisa’ 4:100
4. Al-Hajj 22:58
5. An-Nahl 16:41
6. Diriwayatkan oleh Abu Dawud. Sheikh Al-Albani memberi komen dalam Mishkat Al-Masabih (3,763), berkata, “Ia samada Hasan atau Sahih” – tetapi dalam Ahkam Al-Jana’iz (51) beliau berkata Dha’if. Ibn Muflih berkata dalam Al-Furu’, “Ia Hadith Hasan, InsyaAllah.” Ibn Abi ‘Asim berkata, “rantainya adalah Hsan Li Ghayribi.” Dan Al-Hakim berkata, “Ia memenuhi syarat-syarat Muslim.” Dan dalam hadith yang sepertinya, “tiga orang yang dijamin Allah: seorang yang keluar untuk berperang di Jalan Allah. Jadi beliau dijamin Alla, yang Dia akan memberi beliau kematian, dan meletakkanya dalam Syurga, atau Dia akan mengembalikan beliau (ke rumahnya) dengan apa saja yang beliau capai dari ganjaran dan harta rampasan perang...” Diisytiharkan Sahih oleh Al-Wadi’i dalam As-Sahih Al-Musnad (485), juga dinyatakan otentik (sahih) oleh Ibn Al-Qayyim dalam Zad Al-Ma’ad (2/348).
7. Diriwayatkan Oleh Iman Ahmad dalam Musnad-nya, dan juga disebut oleh Ath-Thahabi dalam Al-Muhath’thab (7/3719).
8. An-Nisa’ 4:100
9. An-Nisa’ 4:97. Dan dalam ayat lain yang berkait,
يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّ أَرْضِي وَاسِعَةٌ فَإِيَّايَ فَاعْبُدُونِ
“Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Sesungguhnya bumiKu adalah luas (untuk kamu bebas beribadat); oleh itu, (di mana sahaja kamu dapat berbuat demikian) maka hendaklah kamu ikhlaskan ibadat kamu kepadaKu.”
10. Merujuk kepada Muslim (1879).
11. Sebagaimana Allah telah berfirman:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انْفِرُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الأرْضِ أَرَضِيتُمْ بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ الآخِرَةِ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الآخِرَةِ إِلا قَلِيلٌ
“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu, apabila dikatakan kepada kamu: Pergilah beramai-ramai untuk berperang pada jalan Allah, kamu merasa keberatan (dan suka tinggal menikmati kesenangan) di tempat (masing-masing)? Adakah kamu lebih suka dengan kehidupan dunia daripada akhirat? (Kesukaan kamu itu salah) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanya sedikit jua berbanding dengan (kesenangan hidup) di akhirat kelak.”
12. At-Tawbah 9:46
13. At-Tawbah 9:42
14. Al-‘Ankabut 29:69

2 comments: